halaman awal

Cari Blog Ini

Minggu, 26 Desember 2010

Awal Sastra

Awal Sastra




Sebagian besar banyak bentuk karakteristik sastra dari peradaban Barat akan menjadi akrab bagi warga Athena pada abad ke-5 SM Meskipun hanya sebagian kecil dari tulisan-tulisan Yunani kuno telah selamat, maka sebagian besar dari kualitas tertinggi, dan Anda tidak perlu menjadi seorang sarjana klasik untuk membacanya dengan senang walaupun, bagi kebanyakan dari kita saat ini, itu berarti dalam terjemahan . Sampai saat ini sebagian besar literatur Barat ditulis oleh orang-orang yang akrab dengan karya-karya Yunani dan aman dapat mengasumsikan bahwa pembaca mereka terlalu. Ketidaktahuan dari tradisi klasik (yaitu Yunani dan Romawi), dan mitologi yang membentuk subyek puisi paling Yunani dan drama, tidak hanya menyebabkan kehilangan pengalaman hebat, namun juga menimbulkan masalah dalam memahami sindiran penulis aktif lebih dari 2.000 tahun kemudian.




Peradaban Kuno


Suatu bentuk tulisan 'paku' yang disebut, dengan simbol-simbol yang mewakili benda dan konsep, dikembangkan di Mesopotamia Kuno (kira-kira, Irak modern) sekitar 3100 SM Runcing berarti 'berbentuk baji', disebut demikian karena simbol-simbol seperti itu mudah untuk membuat pada tablet tanah liat yang berfungsi sebagai kertas. Menulis pada mulanya digunakan untuk hal-hal seperti daftar kelontong - berapa banyak jagung di gudang, dll




Epos awal yang masih bertahan, Gilgames ("The Epic of Gilgames"), yang menceritakan tentang petualangan semacam super-pahlawan, pertama kali ditulis dalam skrip paku sekitar 1.000 tahun kemudian.


Sementara itu ("Buku Orang Mati" Mesir Mitos,) Mesir telah menemukan bahan yang lebih baik daripada tablet tanah liat untuk menulis, terbuat dari lembaran dipres dari buluh papirus.


script hieroglif mereka, seperti Cina (The Ten Suns Surga, Delapan Dewa, ETC Werner "Mitos dan Legends of China"), yang dikembangkan dari gambar-simbol. Dengan sekitar 2000 SM mereka menulis buku teks, puisi dan cerita-cerita bahkan.


Sebuah sistem tulisan penuh membutuhkan alfabet, memberikan tanda untuk setiap suara dalam bahasa. Bersama dengan orang lain Mediterania timur, termasuk Arab dan Ibrani (Perjanjian Lama), yang Fenisia memiliki sistem suku kata sebelum 1000 SM, dengan tanda-tanda bagi suku kata yang berbeda, dan alfabet diikuti pada itu.


Orang Yunani (mitologi Yunani dan Romawi) meminjam sistem ini dan membuat langkah terakhir dari membagi konsonan dari vokal dan menulis masing-masing secara terpisah, sehingga menciptakan alfabet modern. Semua alfabet berasal dari mereka.






Mitos dan Legends



Setelah peradaban telah menjadi mapan, mitos-mitos yang terbentuk mungkin berkurang menjadi takhayul atau hiburan, namun demikian, mereka tidak pernah kehilangan daya intrinsik mereka. Untuk mengabadikan mitologi dunia semua puisi dan gairah yang pikiran manusia mampu. Dari kuno Mesir ke Yunani dan Roma, dari Afrika Barat ke Siberia, dari konsep Hindu Brahman dan siklus tak berujung penciptaan ke Dreaming abadi dari Aborigin Australia, kambuh tema yang sama, sebagai manusia terlibat dengan misteri besar kehidupan dan kematian. Definisi terbaik dari mitos adalah Maya Deren di bukunya pada Voodoo dewa: ". Adalah fakta-fakta pikiran dinyatakan di dalam fiksi materi" "Mitos," dia menulis,







Pertama Orang

Afrika Barat ini ukiran menunjukkan dunia dalam bentuk labu, dengan manusia pertama dan perempuan dan ular kosmik. The Fon menyebut ular ini Aido-Hwedo, dan ia membawa pencipta di dalam mulutnya ketika dunia itu dibuat. Aido-Hwedo dikatakan telah menemani pria dan wanita pertama ke bumi.







Apa itu Mitos?

Kata mitos berasal dari mitos Yunani, menandakan "kata" atau "cerita". mitos A memiliki arti yang berbeda untuk orang percaya, antropolog, cerita rakyat itu, psikolog, kritikus sastra. Itulah salah satu fungsi mitos - untuk merayakan ambiguitas dan kontradiksi. Tidak ada gunanya lagi mengharapkan sebuah mitos untuk menawarkan, tunggal jelas, pesan yang konsisten dari ada dalam mencoba untuk mengubah salah satu soneta Shakespeare ke dalam prosa polos. Seperti puisi, mitologi menawarkan cara memahami dunia melalui metafora. Cerita beradaptasi dan berubah sesuai dengan teller dan konteks; mitos tidak tetap dan dogmatis tetapi cairan dan interpretatif.







Roda Abadi Waktu

Batu ini kalender Aztec, ditemukan di bawah plaza pusat Mexico City, adalah roda waktu memperingati kreasi lima dunia, yang terakhir adalah dunia saat ini. Matahari kelima, Nahui Ollin, dibuat oleh para dewa di Teotihuacan (sebelah utara Kota Meksiko modern), yang juga tempat kelahiran para dewa sendiri. Batu bukan kalender berfungsi penuh, kalender Aztec kompleks didasarkan pada siklus 52-tahun dikenal sebagai putaran kalender, yang didamaikan tahun 260 hari dan 365 hari bersamaan.



LIHAT:

Legenda Quetzalcoatl
Si Kembar Hero


Mitos dan Waktu

Banyak mitologi dimulai sebelum waktu subuh, dengan masuk ke kesadaran dewa pencipta, seperti Re Mesir. Re dirinya digambarkan sebagai kesadaran dari ilahi yang mencakup segala yang, Nebertcher, penguasa tanpa batas.

waktu mitologis, tidak seperti waktu jam, bersifat siklus bukan linear. Hal ini mengandaikan apa yang penulis Mircea Eliade disebut "mitos tentang kembalinya abadi". Ini akan diatur oleh peristiwa tertentu-di Mesir, panggilan burung Benu karena mendarat pada tanah pertama. Ini akan berakhir pada akhirnya, dan siklus penciptaan akan dimulai lagi.

Mitologi Aztec dan Maya, dan bangsa-bangsa asli Amerika seperti Navajo, menggambarkan dunia ini sebagai satu kelima. Untuk Navajo, empat pertama alam semesta telah di bawah satu ini, dari mana kemanusiaan naik dalam mitos munculnya. Untuk Aztec, empat matahari telah bersinar di kreasi sebelumnya sebelum ini, dunia matahari Nahui Ollin, yang ditiup di langit oleh nafas dewa Quetzalcoatl.

Maya percaya bahwa ini siklus saat penciptaan dimulai pada tanggal 13 Agustus 3114 ВС. Meskipun mereka diproyeksikan ke depan acara sampai setidaknya AD 4772, mereka tidak berpikir itu akan terus selamanya. kitab suci mereka, yang Balam Chilam, mengatakan kepada kita: "Semua bulan, semua tahun, semua hari, semua angin, yang telah selesai mereka dan berlalu Begitu juga darah semua telah mencapai tempat yang tenang, karena mencapai kekuatan dan tahta nya.. diukur adalah waktu di mana mereka bisa memuji kemegahan Trinitas Diukur adalah waktu di mana mereka bisa tahu kebajikan matahari Diukur adalah waktu di mana grid bintang-bintang akan terlihat turun atas mereka;.. dan melalui itu, menjaga -menjaga keselamatan mereka, para dewa terjebak dalam bintang-bintang akan memikirkan mereka. "

Bahkan filsafat dualistik Zoroastrianisme, dengan dewa yang berlawanan Mazda Ahura baik dan jahat, dan Ahriman, didirikan pada gerak ketika dewa waktu abadi, Zurvan, melahirkan dewa kembar.
gagasan kami waktu, waktu terbatas penciptaan, hanyalah tipuan Ahura Mazda untuk membatasi kekuasaan Ahriman. Pada akhir waktu, semua akan dimurnikan, dan - seperti dalam mitologi Norse - penciptaan, segar baru akan muncul.







Nuh dan Genangi

rides bahtera Nuh banjir setelah banjir Alkitab, di sebuah hutan-ukiran dari Alkitab Nuremberg dari 1483. Tuhan memutuskan untuk menghancurkan kemanusiaan karena kejahatan, tetapi memperingatkan Nuh saleh banjir datang, dan menyuruhnya untuk membangun bahtera dan mengambil dua badan setiap makhluk hidup. Setelah tabut itu didasarkan di Gunung Ararat, Tuhan mengirim pelangi sebagai simbol perjanjian-Nya tidak pernah lagi untuk menghancurkan makhluk-makhluk yang telah dibuat. Nuh hidup sampai 950 tahun.



Air bah





Sama seperti banyak mitologi menantikan kehancuran dunia ini dalam suatu bencana, seperti bencana Norse disebut Ragnarok, merekam begitu banyak waktu, dalam hal ini penciptaan, ketika dewa menjadi marah dengan manusia, dan berusaha untuk menghancurkan mereka dengan air bah . Kisah Alkitab tentang menipu adalah salah satu rekening tersebut banyak, dan berutang banyak ke Sumeria / rekening Babel di "The Epos Gilgames", di mana angka Nuh bernama Utnapishtim.






LIHAT:

"The Epic of Gilgamesh" (BAGIAN I, II PART)


Orang Yunani kuno yang diceritakan bagaimana Zeus mencoba untuk menghancurkan umat manusia dengan air bah, tapi Prometheus memperingatkan Deucalion dan Pyrrha. Manu diselamatkan dari banjir Wisnu Hindu dalam bentuk ikan avatar-nya, Matsya. Banjir mitos dapat ditemukan di Peru dan di Cina, antara Aborigin Australia dan dalam banyak budaya asli Amerika, termasuk mitos Mandan dari Lone Man. Bahkan di abad ke-19, folklorists masih bisa mengumpulkan di Serbia siklus Slavia-mitos tentang banjir besar dari yang satu-satunya korban Kranyatz dipelihara oleh penipu dewa anggur, Kurent.







Wisnu Pemelihara yang

Wisnu dan istrinya Lakshmi (atau Shri) ditunjukkan pada mereka naik gunung, burung Garuda surgawi. Wisnu, yang "lebar-strider, diukur dari kosmos dalam tiga langkah Ia dianggap sebagai pelindung dunia, dan karena belas kasih-Nya bagi umat manusia, turun ke bumi dalam bentuk berbagai avatar, seperti Pangeran Rama,. Untuk melawan kejahatan Setiap kali Wisnu yang menjelma, begitu juga Lakshmi,. untuk menjadi istrinya. Di sini, Garuda adalah mengambil pasangan mencintai ke surga mereka sendiri, Vaikuntha.



LIHAT:

Yang berputar dari Lautan
The Avatars Wisnu
Shiva dan Keluarga-Nya
Rama dan Sita
"Nyanyian Rohani dari Samaveda ini"
The Ramayana of Valmiki
(BUKU I, II BUKU, BUKU III, IV BUKU, BUKU V, VI BUKU)
Ilustrasi oleh Raja Ravi Varma



Sang Pencipta

Satu hal bahwa semua mitologi setuju ini bahwa dunia diciptakan oleh tindakan disengaja suatu pribadi ilahi, dan bahwa laki-laki dan perempuan diciptakan terutama untuk hidup di dalamnya.

Dalam mitos penciptaan Mandan, Pertama Pencipta dan Lone Man mengirim ayam lumpur turun untuk mengambil pasir dari dasar banjir purba, untuk membuat tanah. Ainu Jepang menceritakan bagaimana pencipta Kamui dikirim air wagtail turun dari surga untuk menyelesaikan tugas yang sama. Menurut masyarakat Yoruba di Afrika Barat, dunia ini dibuat ketika Obatala, anak dewa langit besar Olorun, melemparkan bumi dari cangkang siput, dan mendapat merpati dan ayam untuk menyebarkannya. Para dewa tertinggi Afrika cenderung, seperti Olorun, untuk menarik diri dari penciptaan mereka meninggalkan pekerjaan utama penerus mereka. Dalam mitos asli dipelihara oleh para imam dari skycult Fon, itu adalah dewa androgini Nana-Buluku yang menciptakan dunia, dan kemudian memberikan ke dalam menjaga anak-anaknya Mawu dan Lisa, tetapi Nana-Buluku sekarang hampir terlupakan, dan karya penciptaan dikreditkan ke Mawu.

The Ashanti menceritakan bagaimana Onyankopon dewa tertinggi (atau 'Nyame) yang digunakan untuk hidup pria dekat, tetapi pindah ke bagian atas langit karena ia selalu terganggu oleh seorang perempuan tua yang digunakan untuk memukul dia dengan alu saat ia ditumbuk ubi dalam dirinya mortar. Ketika wanita tua menyadari apa yang terjadi, dia mengatakan semua anak-anaknya untuk mengumpulkan mortir dan tumpukan mereka di atas yang lain. Akhirnya mereka memiliki tumpukan yang hampir mencapai Onyankopon. Mereka hanya membutuhkan satu mortir. Jadi wanita tua mengatakan kepada mereka untuk mengambil adukan semen dari bawah, dan menaruhnya di atas. Ketika mereka melakukannya, seluruh tumpukan runtuh,
membunuh mereka semua. Jadi para dewa yang lebih rendah, abosom tersebut, bertindak sebagai perantara antara dewa langit dan kemanusiaan.

Seringkali, seperti dengan Yoruba dewa nasib, Eshu, perantara tersebut dapat penipu yang memperkenalkan unsur kesempatan, bermain, dan humor ke dalam hubungan manusia dengan para dewa. Obatala, pencipta, adalah hymned oleh Yoruba sebagai bapak tawa, yang terletak di langit "seperti segerombolan lebah". Para Mandans percaya bahwa Pertama Pencipta sebenarnya berubah menjadi dewa penipu Coyote. penipu seperti itu, kenakalan yang dapat menuntun mereka ke dalam kejahatan, yang ditemukan di seluruh mitologi, dari Dionysus Yunani ke Loki Norse ke Susano Jepang.

Tapi tema lainnya adalah perawatan Sang Pencipta bagi makhluk ia telah dibuat. Hal ini perawatan yang mengarah Wisnu, pemelihara Hindu dunia, untuk mengambil berbagai bentuk nya avatar di untuk membantu kemanusiaan dalam masa krisis. avatar terakhirnya, Kalkin, kuda putih, akan muncul pada akhir era ini, untuk mengantarkan era baru.






Neolitik Ibu Dewi

Venus dari Willendorf, patung batu dewi kesuburan ditemukan di Willendorf di Austria, tanggal dari periode Neolitik. Payudara dan perut yang sengaja dibesar-besarkan dalam representasi dari ibu dewi besar.










Bunda Agung

dewa Pencipta cenderung laki-laki, tetapi banyak karya penciptaan dapat dilimpahkan kepada dewi. Fоr contoh, di antara Keres dari Southwest Amerika, Utsiti, dewa pencipta, yang membuat dunia dari gumpalan darah sendiri, mengirim putrinya Iatiku dengan adiknya untuk membuat bumi berbuah. latiku mengirimkan anaknya untuk memimpin orang-orang ke dalam dunia ini, dan kemudian Iatiku dan kakaknya menyanyikan sebuah lagu ciptaan, sambil biji casting dan gambar dari lagu mereka keluar dari keranjang diberikan kepada mereka oleh Spider Woman. Kita masih berbicara tentang "ibu bumi". Penduduk asli Amerika menganggap ini sebagai fakta. Smohalla, pendiri Wanapam agama Dreamer pada pertengahan abad ke-19, mengatakan:

"Anda meminta saya untuk membajak tanah! Haruskah saya mengambil pisau dan merobek dada ibuku? Lalu ketika aku mati dia tidak akan membawa saya ke dadanya untuk beristirahat Anda bertanya. Saya untuk menggali batu! Haruskah aku menggali di bawah kulitnya untuk tulang-tulangnya? Kemudian ketika aku mati aku tidak bisa masuk tubuhnya untuk dilahirkan kembali Anda bertanya. saya untuk memotong rumput dan membuat jerami dan menjualnya, dan menjadi kaya seperti orang kulit putih Tapi bagaimana saya berani memotong rambut ibuku!? "

Sebuah beseeches pesona Anglo-Saxon nikmat "Erce, Erce, Erce, Ibu Bumi" dengan semangat yang serupa. Namun, meskipun hubungan yang jelas antara kesuburan pertanian dan manusia, bumi tidak selalu perempuan. Orang Mesir, misalnya, disembah Geb sebagai dewa bumi, dan adiknya-pengantin Nut sebagai dewi langit.

Nowhere telah menyembah betina yang kekal telah begitu kuat seperti di India, dimana berbagai dewi disembah di bawah mantra menyelimuti dari Mahadevi, dewi besar. Devi adalah permaisuri Dewa Shiwa, dan disembah sebagai Parvati jinak atau Uma atau sebagai Durga ganas dan pendendam atau Kali. Sankara menulis tentang dia di abad ke-9, "tangan Anda terus senang dan rasa sakit bayangan kematian dan obat mujarab hidup abadi adalah milikmu.."

Kombinasi dari "senang dan rasa sakit" tidak terbatas ke India. Dewi besar dari Mesopotamia kuno, bervariasi disebut Ishtar dan Inanna, juga dikombinasikan peran dewi cinta dan dewi perang. Aspek-aspek ganda yang dieksplorasi dalam Epos Gilgames, di mana ia pertama kali keinginan Gilgames dan kemudian, ketika ia menolak dirinya, menuntut sebuah balas dendam yang mengerikan.

Isis Mesir menjadi diserap ke dalam mitos Romawi, dan itu adalah dia yang berbicara, dengan suara jelas dari dewi besar, untuk Lucius, pahlawan Apuleius novel 'The Golden Ass, ketika ia diinisiasi ke kultus-nya: "Aku Alam , Bunda universal, simpanan dari semua elemen, anak primordial waktu, berdaulat dari semua hal-hal rohani, ratu ratu, mati juga dari abadi, manifestasi tunggal dari semua dewa dan dewi yang. "







Nut, Mesir Semua Ibu-

Langit Mesir dewi Nut lengkungan atas bumi dalam lukisan ini makam kuno. Dia akan menelan matahari sore, yang ditunjukkan lagi pada lengan atas dirinya sebagai mulai perjalanan malamnya. Nut menjadi dianggap sebagai ibu dari semua, bahkan untuk dewa matahari masuk Re mulutnya setiap malam untuk melakukan perjalanan melalui tubuhnya dan terlahir kembali keesokan harinya. Seorang tokoh dari Nut di dalam tutup peti Mesir berjanji sama memelihara dan kelahiran kembali bagi jiwa-jiwa orang mati.



LIHAT:

Mesir Mitos
"Buku Orang Mati"



Holding Dunia Bersama

Dalam Misteri Eleusis di Yunani kuno, dewi besar membentuk fokus utama agama Yunani. Tradisi ini, buka hanya untuk di awal, terkait dengan mitos dewi Demeter jagung, dan putrinya Persephone, para gadis tak terlukiskan. Mereka yang menyaksikan ritual diyakinkan sebuah kelahiran baru dalam kematian. Misteri dianggap oleh orang Yunani untuk "memegang seluruh umat manusia bersama-sama".

Keyakinan seperti menggambarkan pentingnya mitos penting dalam memegang dunia bersama-sama, seperti ular kosmik kumparan aman di sekitar bumi dalam kisah penciptaan Fon. cerita Aborginal Australia tentang Mimpi, seperti kisah Gunwinggu dari Lumaluma, tidak hanya hiburan atau kisah pembibitan-mereka sewa suci untuk eksistensi. Untuk memahami mereka sepenuhnya seseorang harus memasukkan waktu kekal. Demikian pula mitos-mitos yang mendasari ritual seperti Mountainway Navajo, dan sandpaintings atas Rakyat Kudus, mendefinisikan dan mengekspresikan apa artinya menjadi Navajo. Pada akhir seperti ritual, "Dunia sebelum saya dipulihkan dalam keindahan." Ketika Jasper Blowsnake mengungkapkan Winnebago suci Kedokteran Ritus untuk antropolog Paul Radin (diterbitkan dengan judul Jalan Kehidupan dan Kematian), ia meluncurkan sebuah misteri besar dan sebagai rahasia seperti yang dilakukan oleh Eleusis. "Jangan pernah memberitahu siapa pun tentang ini Ritus," berlari ritual. "Jaga itu benar-benar rahasia Jika Anda mengungkapkannya dunia akan berakhir.. Kita semua akan mati." Kerahasiaan mutlak diperlukan para inisiat ke dalam Misteri-misteri Eleusis begitu ketat terus bahwa kita dibiarkan menebak dari potongan bukti baik apa yang ritual itu dan apa artinya.











Triptolemus, Hero Budaya

Triptolemus, yang mengajarkan manusia bagaimana menggunakan bajak, berdiri antara dua dewi dari Misteri Eleusinian, Demeter, dan Persephone. Demeter adalah menyerahkan telinga emas butiran (sekarang hilang). Ini relief marmer dari paruh kedua abad kelima ВС ditemukan di Eleusis, mungkin dalam kuil Triptolemus.



Hero The Heracles

Vas Yunani ini menunjukkan Heracles membunuh Burung Stymphalian, keenam dari 12 nya tenaga kerja di mana ia terbunuh atau ditangkap beberapa raksasa dan monster. Sebelum melakukan terakhir Heracles nya tenaga kerja harus diinisiasi ke dalam Misteri Eleusinian. Pada kematiannya, ia naik ke Olympus untuk hidup dengan dewa.

LIHAT:

Mitologi Yunani dan Romawi

Bulfinch Thomas. "THE UMUR CERITA fabel ATAU dewa DAN PAHLAWAN" (BAB I-BAB XLII)
Berens EM "Mitos dan Legenda Yunani Kuno dan Romawi" (BAGIAN I-VIII)
Edith Hamilton. "Timeless Tales of Gods dan Heroes"




Budaya Heroes

Salah satu fragmen adalah momen dalam mitos Demeter ketika, setelah mengambil posisi dalam rumah tangga kerajaan ketika mencari putrinya, dewi tempat pangeran kerajaan, biaya nya, ke dalam api ilahi untuk membakar diri bagian fana dan memberinya hidup kekal, tetapi terputus sebelum ia dapat menyelesaikan ritual. Insiden yang sama terjadi dalam mitologi Mesir, ketika dewi Isis menjadi pengasuh untuk pangeran ketika mencari suaminya, Osiris. Dalam kisah pangeran Mesir mati, tetapi dalam bahasa Yunani, anak, Triptolemus, menjadi donatur dari manusia-pahlawan budaya - ketika Demeter memberinya jagung, bajak, dan pengetahuan pertanian untuk mengajarkan kepada umat manusia. Triptolemus telah kultus sendiri dan candi di Eleusis.

Peran para dewa dalam memberikan karunia pengetahuan untuk manusia ditemukan dalam mitologi setiap. Prometheus Yunani, Aborigin Leluhur, Mandan Lone Man, Quetzalcoatl Aztec, Maui Polinesia - semua dihormati untuk mengajar kita bagaimana hidup di dunia.

Di samping tokoh-tokoh seperti berdiri para pahlawan yang mengajar kita melalui teladan mereka - keberanian mereka, kebajikan, ketekunan dan, kadang-kadang, kekurangan mereka. Eksploitasi para pahlawan Yunani seperti Heracles dan Theseus, yang setengah manusia, setengah-ilahi menawarkan pola setelah itu sepenuhnya manusia dapat model sendiri. Cerita India Rama, masih mengilhami pengabdian dari semua Hindu, dan kisahnya bahkan telah diadopsi sebagai epik nasional Buddha Thailand.

Pahlawan Celtic King Arthur adalah pusat dari legenda yang sama, di mana mitos Celtic dan aspirasi Kristen abad pertengahan bertemu.

mitos Tao dari Delapan Dewa menunjukkan bagaimana manusia dapat bercita-cita untuk ilahi. Dalam pencarian mereka untuk kesempurnaan, Dewa tidak dapat hidup lama di bumi, dalam waktu linier, tapi hidup kekal di surga, dalam waktu abadi.








Hermod turun ke Underworld yang

Ini ilustrasi naskah abad ke-18 menunjukkan Hermod, anak Odin, turun ke bawah pada Sleipnir berkaki delapan Odin's kuda untuk mencoba menyelamatkan saudaranya Balder, yang telah dibunuh melalui pengkhianatan para dewa Loki. Hel setuju untuk membiarkan Balder pergi jika seluruh dunia menangis untuk dia, tetapi Loki menolak. Akibatnya, para dewa Loki diburu bawah dan mengikatnya dalam siksaan - tetapi pada Ragnarok, Loki akan membebaskan diri, dan memimpin gerombolan orang mati untuk perang di sebuah kapal yang terbuat dari kuku orang mati itu.



LIHAT:

Sir Thomas Malory "Raja Arthur dan Ksatria Mulia nya"
"Sir Gawain dan Ksatria Hijau"
Knowles James "The Legends of King Arthur" Aku BAGIAN, BAGIAN II, BAGIAN III, IV BAGIAN
Ilustrasi oleh Speed Lancelot





Kematian dan Underworld yang

Untuk sebagian besar umat manusia, saat ketika waktu berhenti linier pada saat kematian. Semua mitologi bertahan dengan harapan yang begitu sayang kepada para inisiat dari Eleusis, bahwa mungkin ada kehidupan baru di luar yang satu ini. Orang Mesir diharapkan dilahirkan kembali untuk menjalani kehidupan baru di Bidang dengan alang-alang, yang merupakan versi penyempurnaan dari Mesir mereka tahu. Mereka bertahan dalam keyakinan hy kelahiran kembali harian Re, matahari. The Viking percaya bahwa prajurit yang meninggal dalam pertempuran akan pesta di aula beratap emas dari Valhalla antara para allah, sebelum berjuang untuk Odin, penguasa semesta alam, dalam pertempuran akhir Ragnarok.

Penyair Virgil Romawi memberitahu kita bagaimana Eneas pahlawan menemukan Anchises ayahnya di bidang Elysium di dunia bawah. Tetapi ketika ia mencoba untuk merangkul, dia adalah sebagai substansial seperti udara. Ketika ia kemudian melihat jiwa-jiwa berbondong-bondong untuk minum air terlupakan untuk melupakan mantan kehidupan mereka, dan dilahirkan kembali, ia bertanya Anchises apa yang terjadi. Anchises menjelaskan bahwa pada awalnya dunia adalah roh murni, namun kita menjadi terikat untuk hidup dengan cinta dan rasa takut. Hanya sedikit yang mampu untuk beristirahat tenang di akhirat, menunggu lingkaran waktu akan selesai, ketika mereka akan menjadi semangat murni sekali lagi. Kebanyakan orang kelaparan bagi dunia lagi.
The Indian Guarayu Bolivia menceritakan tentang pencarian jiwa setelah kematian, ketika dihadapkan dengan pilihan dua jalur untuk mencapai Tamoi, para Kakek, yang tinggal di barat. Salah satunya adalah lebar dan mudah, sempit dan berbahaya lainnya. Jiwa harus memilih jalur keras dan mengatasi banyak cobaan sebelum mencapai tujuan dan menjadi disambut dan segar. Setelah dicuci di kamar mandi kakek memulihkan, jiwa akan muda sekali lagi, dan mampu tertawa, berburu, hidup, dan cinta sekali lagi di tanah barat.

Mitos mengatakan tidak hanya dari apa yang terjadi setelah kematian, tapi bagaimana kematian tiba di dunia - menurut Zulu, itu semua kesalahan. The One Great mengirim Bunglon, Unwabu, untuk memberitahu orang-orang mereka akan hidup selamanya, tetapi ia berlama-lama, dan telah disahkan oleh Intulo si Kadal, dengan pesan bahwa semua orang harus mati. Ada juga cerita tentang pahlawan yang mencoba untuk menaklukkan kematian - Maui, Gilgames, si kembar Maya pahlawan.

Dalam usahanya mencari rahasia kehidupan kekal, pahlawan Sumeria Gilgames menyeberangi lautan kematian dalam mencari Utnapishtim, korban tunggal dari banjir besar. Tapi Utnapishtim mengatakan kepadanya: "Tidak ada keabadian Apakah kita membangun rumah untuk berdiri selama-lamanya, apakah kita segel kontrak untuk menahan untuk waktu semua Apakah saudara membagi warisan untuk tetap selama-lamanya, apakah banjir saat sungai bertahan.? Ini adalah? hanya nimfa terbang-naga yang kandang larva dan melihat matahari dalam kemuliaan-Nya. Dari jaman dahulu ada tidak permanen. "

pelajaran Utnapishtim adalah diulang dalam sebuah puisi menghantui Aztec sedikit, mungkin ditujukan kepada penguasa kehidupan Quetzalcoatl, yang turun ke bawah untuk mengembalikan umat manusia untuk hidup:

"Mungkinkah benar bahwa salah satu kehidupan di bumi?
Tidak selamanya di bumi; hanya sebentar di sini.
Baik itu giok, itu menghancurkan.
Baik itu emas, rusak.
Baik itu bulu Quetzal, selain itu air mata. "

Di dunia dimana kepastian adalah ketidakpastian, mitos besar menawarkan kita hikmat dan kenyamanan untuk mempersiapkan kita untuk perjalanan kita sendiri ke Kakek, ke dalam tangan para dewa yang tidak dikenal.

Neil Philip

Tidak ada komentar:

Posting Komentar